Anak penghantar tong gas berbohong bapanya memiliki kereta Mercedes-Benz. Apabila mengetahui anaknya berbohong kerana malu, bapa ini telah bertindak…

0
106
Managing Director and Chief Executive Officer of Mercedes Benz India Wilfried G. Aulbur poses for a picture during the launch of a Mercedes Benz E Class automobile in New Delhi on September 23, 2009. Mercedes Benz E Class is priced at 97,833 USD - 4,690,000 Indian Rupees. AFP PHOTO/ Manpreet ROMANA (Photo credit should read MANPREET ROMANA/AFP/Getty Images)

Walaupun kadangkala kita berasa tidak mahu, setiap dari kita pasti pernah berbohong. Pada sesuatu perkara yang ingin kita sembunyikan, maka ia telah menyebabkan kita berbohong. Dan dengan berbohong itu, ia tidak akan memberi kebaikan dan tidak pernah menyelesaikan satu masalah. Kerana ia pasti akan disusuli dengan pembohongan yang lain.

Seorang netizen telah menceritakan kisah lampau mengenai diri dan ayahnya. Suatu masa dahulu, beliau seorang yang suka bermegah dan berpura-pura. Netizen ini berbohong kepada rakan-rakannya bahawa ayahnya adalah seorang yang kaya raya dan memiliki kereta mewah Mercedes-Benz. Tanpa disangka, setelah mendapat tahu bahawa anaknya telah berbohong mengenai dirinya, bapa ini telah melakukan satu tindakan yang mengejutkan dan memberi pengajaran.

Dahulu di dalam kelas Adi (nama samaran) terdapat seorang murid bernama Ali yang berasal dari keluarga yang kaya. Bapanya seorang ahli perniagaan yang berjaya. Setiap kali apabila terdapat barang permainan baru yang berada di pasaran, Ali akan membawanya ke sekolah untuk ditunjukkan kepada rakan-rakan di kelas. Semua pelajar yang berada di kelas tersebut merasa irihati dengan Ali yang bertuah.

Kredit foto: youtube.com

Pada suatu hari, guru di kelas tersebut telah memberi tugasan kepada para pelajarnya untuk menulis karangan mengenai pekerjaan bapa mereka. Pada waktu rehat, ramai pelajar yang berbincang dan bercerita tentang pekerjaan bapa mereka. Ali dengan bangga menceritakan kepada rakan-rakan yang lain tentang pekerjaan bapanya sebagai ahli perniagaan yang menjadi ketua di syarikatnya. Barang permainan terbaru apa sahaja yang tidak dibelikan oleh ayahnya. Ali juga berbangga menyatakan ayahnya memiliki dan memandu kereta mewah Mercedes-Benz.

Kemudian Ali telah menghampiri Adi lalu bertanya kepadanya, “Adi, ayah kamu kerja apa?”

Adi terdiam dan menjadi bingung seketika. Apa yang harus dijawabnya. Ayahnya hanya seorang penghantar tong gas ke rumah-rumah dengan menaiki motosikal Kawasaki. Belakang motosikal terpasang kerangka besi untuk mengangkut tong gas, dan juga terdapat tali pengikat yang akan mengikat kemas tong gas yang akan dibawa olehnya. Ayah Adi selalu pulang ke rumah dalam keadaan yang comot dan kotor serta berbau peluh yang kuat dan tengik. Kereta Mercedes, dia tidak ada. Cuma ada, motosikal Kawasaki.

Tiba-tiba Adi menjadi malu dengan pekerjaan ayahnya sendiri. Tidak seperti ayah rakan-rakan sekelasnya yang lain, yang berpakaian kemas, bertali leher dengan bau badan yang harum serta bekerja di dalam pejabat yang berhawa dingin. Berbanding mereka, ayah Adi hanya seorang pekerja kuli pengangkat barang.

Kredit foto: amazingnara.com

Untuk menutup malunya dari menjadi bahan ketawa rakan-rakan, Adi pun telah berbohong dengan menjawab, “Ayah saya juga seorang ketua, sama kaya dengan ayah kamu dan bawa Mercedes juga.”

Mendengar jawapan Adi, rakan-rakannya menjadi iri hati dan ada pula yang seakan meragui jika Adi ini telah berbohong. Jika benar ayah Adi seorang ketua yang memandu Mercedes, semua rakan-rakan boleh melihat ayah Adi pada Hari Ibu Bapa yang diadakan dua hari kemudian.

Ayah Adi berasa teruja untuk datang ke sekolah Adi dan melihat anaknya belajar sehingga sanggup meminta cuti dari majikannya. Tetapi tiba-tiba Adi telah berkata kepadanya, “Ayah, nanti Hari Ibu Bapa, ayah tidak perlu datang ya…”

Ayah ini menjadi keliru dan bertanya kepada Adi mengapa dia tidak perlu pergi ke sekolah pada Hari Ibu Bapa. Setelah mendengar penjelasan dari Adi, ayah ini telah ketawa besar dan tidak langsung menjadi marah dengan pembohongan anaknya itu.

Pada Hari Ibu Bapa, Adi duduk di dalam kelasnya dalam keadaan gementar kerana takut pembohongan tentang ayahnya akan terbongkar di hadapan rakan-rakan sekelasnya. Seorang demi seorang para bapa telah memasuki ke dalam kelas. Ayah Ali adalah orang yang pertama sekali muncul. Dan kemudian ayah Adi juga telah datang. Tetapi apabila Adi menoleh kepada ayahnya, Adi menjadi sangat terkejut.

Ayahnya mengenakan pakaian berjenama POLO dengan rambutnya disikat rapi dan misainya telah dicukur. Kasutnya pula dari kasut kulit yang mahal.

Dalam hati Adi berkata, “Amboi, ayah nampak berbeza betul hari ini…” Adi berasa lega tetapi hatinya masih berasa tidak tenang dan takut nanti apabila Adi pulang dari sekolah, rakan-rakanya akan bertanya, “Mana kereta Mercedesnya?”

Pada waktu rehat, Adi telah berbisik kepada ayahnya, “Ayah… ayah pulang dulu ya. Petang nanti ayah datang jemput Adi.”

Ayah Adi berkeras untuk menunggu anak lelakinya ini sehingga habis waktu persekolahan untuk pulang bersamanya. Dalam hati Adi, dirinya sudah pasrah dan akan menerima sahaja hakikat pembohongan yang telah dilakukannya. Jika terbongkar, dia berasa sudah tidak kisah lagi.

Kemudian, tanpa disangka, ketika Adi dan ayahnya pulang dari sekolah dan berjalan ke tempat meletak kereta, Adi menjadi terpegun melihat ayahnya memang betul telah membawa Mercedes ke sekolah. Adi sendiri berasa tidak percaya. Rakan-rakan Adi melihatnya menaiki kereta Mercedes bersama ayahnya dan keluar dari perkarangan sekolah, meluncur laju dengan megah.

Kredit foto: youtube.com

Di dalam kereta, Adi melihat ayahnya dengan penuh tanda tanya. Tetapi ayahnya hanya tersenyum dan tidak berkata apa-apa. Ayah Adi memandu kereta Mercedes ini sehingga ke tempat kerjanya. Ketika ayah Adi turun dari kereta tersebut, majikannya telah bertanya sambil ketawa, “Bagaimana? Hari Ibu Bapa anak kamu berjalan dengan lancar?”

Ayah Adi menjawab sambil tersenyum, “Ya, semuanya berjalan lancar, bos! Terima kasih ya bagi pinjamkan kereta ini. Menyusahkan bos saja!”

Majikan ayah Adi datang kepada Adi sambil mengusap kepalanya, “Kamu ini, kecil-kecil dah pandai bermain pura-pura ya! Cuba kamu pergi angkat tong gas paling kecil dekat sana tu.”

Adi menurut permintaan majikan ayahnya dan cuba untuk mengangkat tong gas itu, tetapi tidak terdaya. Tong gas itu hanya berganjak sedikit sahaja.

Majikan ayah Adi ketawa besar, “Hai, tong kecil pun kamu tidak kuat mengangkatnya? Lihat ayah kamu. Satu tangan pun dia sudah boleh mengangkat tong gas yang besar ini!”

Ayah Adi pun berkata, “Bos kata apa pada anak saya? Saya hanya mahu anak saya berada dalam keadaan baik sahaja di sekolah. Nanti apabila sudah berjaya dalam pelajaran dengan kelulusan yang baik, bolehlah dia bekerja di syarikat besar. Jangan jadi seperti saya ini. Bos suruh dia angkat tong gas macam tu, manalah dia boleh…”

Timbul rasa insaf di dalam hati Adi. Teringat pada satu masa dahulu. Apabila tiba waktu hujan, ayahnya dapat berehat seketika kerana tidak perlu menghantar tong gas. Kalau disuruh hantar juga, upahnya menjadi dua kali ganda. Jadi apabila disuruh, ayahnya menjadi orang pertama yang menawarkan diri untuk bekerja pada waktu cuaca yang tidak baik itu. Kalau satu tong gas seberat 40 kilogram yang dihantar kepada sebuah rumah, ayah Adi boleh mendapat upah RM3.00 sebuah.

Kredit foto: Getty Images/Mohd Rasfan

Kemudian Adi teringat, semua barang permainannya, makanan kesukaan dan keperluannya ke sekolah adalah datang dari hasil titik peluh ayahnya mengangkat tong gas ini.

Dalam hatinya yang telah insaf berkata, “Yang ayah pikul itu bukan tong gas. Itu semua adalah pembiayaan hidup kami sekeluarga. Jadi, mengapa pula saya perlu menjadi malu dengan pandangan dan kata-kata rakan di sekolah?”

Pekerjaan dengan titik peluh yang halal itu, tidak perlu diukur sama ada ia bertaraf tinggi atau rendah. Ibu dan bapa yang bekerja memerah keringat dan membanting tulang empat kerat demi menyara keluarganya adalah satu perkara mulia yang seharusnya dibanggakan. Mengapa pula perlu merasa malu dengan pekerjaan bertaraf rendah mereka. Tidak perlu untuk berbangga, bermegah dan berpura-pura untuk mendapat nama dan dipuji kerana pekerjaan bapa. Bukan kita yang bekerja mencari nafkah, melainkan merasai pengalaman bekerja itu kelak.

Kisah ini hanya sebagai pengajaran. Jangan membuat diri berasa bangga dan megah dengan sesuatu yang kita tidak mampu dan tidak mempunyai hak untuk memiliki. Bersyukur dengan apa yang kita ada dan sentiasa menghargai pengorbanan ibu bapa yang bekerja keras membesarkan kita.

Jika anda suka dengan kisah ini. Sila berikan sokongan dengan KONGSI bersama rakan anda supaya kami dapat terus berusaha menyediakan kandungan berkualiti buat tatapan komuniti semua. Ribuan Terima Kasih.

Era Baru